Tidak Ada Pemberlakuan WFH, 100 Persen ASN Banyumas Masuk

 


HARIANMERDEKA. ID,Banyumas- Seluruh Aparatur Sipil Negara (ASN) Pemerintah Kabupaten Banyumas, masuk kerja 100 persen usai libur lebaran. Tidak ada pemberlakuan Work From Home (WFH). ASN dilingkungan Setda Kabupaten Banyumas melaksanakan absen pagi secara elektronik seperti biasa, Senin (09/05) pagi. 

Kepala Bagian Umum Setda Kabupaten Banyumas Hirawan Danan Putra mengatakan dari 164 ASN dilingkungan Setda ada 2 orang yang cuti hamil sementara 162 hadir seluruhnya.

“Semua ASN dilingkungan Setda 100 persen masuk kerja, kecuali 2 orang yang cuti hamil dan melahirkan,” katanya 

Kata dia, usai mengikuti Silaturahmi dengan Gubernur Jawa Tengah, Bupati Banyumas Achmad Husein berserta istri didampingi Wakil Bupati Sadewo Tri Lastiono beserta istri sekda dan para asisten menerima silaturahmi para kepala SKPD dan ASN di lingkungan Setda Kabupaten Banyumas. 

Meskipun telah melakukan silaturahmi Bupati Banyumas Ir. Achmad Husein meminta agar  para ASN agar tetap menjadi contoh pelaksanaan protokol kesehatan. 

“Kami minta ASN menjadi contoh dalam melakukan protokol kesehatan termasuk menggunakan masker, walaupun keadaan sudah semakin membaik” kata Bupati

Sementara terkait pelaksanaan tidak ada WFH, Kepala Badan Kepegawaian dan Sumber Daya Manusia Joko Wikanto mengatakan untuk memastikan kehadhiran ASN, selain melalui Aplikasi Simpatik, pihaknya bersama dengan Inspektorat, Satpol PP dan Bagian Hukum melalukan pantauan fisik ke seluruh SKPD di Kabupaten Banyumas. 

Hal tersebut untuk mengantisipasi adanya ASN yang setelah melakukan presensi elektronik kemudian meninggalkan kantor. Menurut Joko Wikanto jika ditemukan ada ASN yang mbolos pada hari pertama kerja akan mendapatkan sangsi.

“Sanksinya pasti secara berjenjang, dan jelas. Mulai dari teguran tertulis, yang jelas proporsional,” kata Joko Wikanto.

Kepala BKP SDM ini menambahkan ada tiga Tim gabungan memantau SKPD. Ia berharap masuk kerja hari pertama ini ASN masuk semua. 

“Kan Pemerintah sudah memberikan cuti lebaran sudah panjang, namun demikian jika ada yang ijin kerena sakit boleh tidak masuk, harus dengan keterangan dokter,” tambahnya. 

Senada Inspektorat Daerah Kabupaten Banyumas Nugroho Purwoadi mengatakan bahwa stafnya ada yang diminta bantuan BKPSDM Kabupaten Banyumas untuk melakukan sidak pada OPD yang ada di Kota Purwokerto.

“Tupoksi kepegawaian dada di BKPSDM namun kami diminta bantuan untuk ikut melakukan sidak kepada OPD yang ada di Kota Purwokerto,” katanya

0 Komentar

Posting Komentar